Jumat, 26 Juni 2020

Prospek Kerja Desainer Grafis

Bulan lalu salah satu karyawan terbaik saya resign dari Bajuyuli, dengan alasan udah ga nyaman dan merasa "dulu di sini ga gini". Dia udah kurang lebih udah ikut saya selama 3 tahun, wajar kalau dia berhenti atau memutuskan resign. Ini ada kaitannya dengan siklus umur organisasi, yang Insya Allah saya buatkan postnya nanti. Dan ini juga memperkuat teori saya yang bahwa di level UMKM, alasan karyawan berhenti atau resign itu bukan karen gaji. Baca: https://www.garoblogz.com/2020/03/alasan-utama-karyawan-berhenti-di-umkm.html


Karyawan saya tersebut posisinya adalah graphic designer (desainer grafis), yang melakukan photoshoot, bikin konten sosial media, konten Youtube, bikin katalog, dan lain sebagainya. Udah ketebak kan apa skill nya? ya, skill dia adalah software Adobe, dan jujur aja, dia jago banget!

Jujur saja setelah dia resign, saya tidak khawatir bisnis saya akan goyang, kenapa? karena sekarang ada Canva! Saya ga usah pusing nyari orang yang sama skill nya dengan dia, yang saya butuhkan adalah orang yang mau ngulik Canva, yang sebenernya udah gampang banget! bahkan saya berencana beberapa waktu ke depan saya langsung aja deh yang buat konten sosmed, sekalian menghemat biaya.

Nyambung ke judul, Canva ini mendistrupsi pekerjaan desainer grafis. Karena emang menggunakannya mudah sekali, tinggal drag n drop aja. Ga perlu skill khusus, ga perlu pengalaman khusus, yang penting orang yang make Canva itu mau ngulik! udah itu aja.

Di Canva saya bisa bikin poster keren, bisa bikin video motion yang bagus, slide presentation, dan masih banyak banget. Belum lagi kita bisa upload template nya ke Canva, jadi bisa ngerjain di mana aja. Bisa di laptop, bisa di PC, bisa di HP (di HP blm pernah saya coba sih). Wah pokonya mudah banget lah.

Saya melihat prospek kerja untuk desainer grafis akan sangat terancam, apalagi kalau tidak dibarengi dengan kompetensi seni yang baik. Karyawan yang saya sebutkan tadi, skill software Adobe nya jago banget, tapi kalau saya suruh bikin konsep konten yang keren dia ga bisa. Jadi sebagian besar konten kami ke belakang itu, nyontoh punya orang lain atau ada instruksi langsung dari saya.

Ini gawat sekali, berapa banyak lulusan SMK Multimedia? berapa banyak orang yang hidup dari jasa "kuli gambar"? SMK harus segera rubah kurikulum, jadi daripada mengajarkan hard-skill untuk menggambar digital, lebih baik mengajarkan sense seni, atau sense untuk ngulik. Eh tapi ini kan SMK ya, dimana emang hardskill yang diajarkan. duh jd bingung.

Jadi menurut saya, prospek kerja di dunia kreatif ke depannya itu lebih ke sense seni nya, kemampuan copuwriting, pengaplikasian Ads, gaya menulis, dan lain sebagainya. Jika anda nyasar ke sini gara gara lagi nyari pekerjaan di bidang desain grafis, mending segera belajar software lain selain Adobe Photoshop / Adobe yang lainnya. Dan juga belajar2 lagi tentang estetika seni dan marketing.

Ya begitulah, zaman sangat cepat sekali berubah, bukan tidak mungkin Canva bisa mengalahkan Adobe dalam waktu dekat. Ini ada video saya tentang perbandingan Canva dengan Adobe Spark:




Tidak ada komentar:
Write komentar